bacaterus web banner retina

Review dan Sinopsis Film Indonesia Penyalin Cahaya (2021)

Isu mengenai pelecehan seksual kini yang cukup sering terjadi kini mulai menjadi perhatian banyak kalangan. Isu semacam ini juga banyak diangkat ke berbagai media, salah satunya media film. Salah satu film Indonesia terbaru yang mengangkat tema mengenai pelecehan seksual ini adalah film berjudul Penyalin Cahaya.

Melalui kisah si karakter utamanya, kita akan melihat bagaimana realita mengenai sulitnya seorang korban pelecehan seksual untuk membuktikan apa yang telah menimpa dirinya. Berikut review dan sinopsisnya!

Sinopsis

Penyalin Cahaya poster_
  • Tahun rilis: 2021
  • Genre: Drama / Misteri
  • Produksi: Rekata Studio / Kaninga Pictures
  • Sutradara: Wregas Bhanuteja
  • Pemeran: Shenina Cinnamon, Chicco Kurniawan, Giulio Parengkuan, Lutesha

Film Penyalin Cahaya menceritakan mengenai seorang mahasiswa penerima beasiswa bernama Suryani atau Sur yang baru bergabung dengan kelompok Teater Mata Hari di kampusnya sebagai bagian perancang website. Pada sebuah kompetisi, teater tersebut menjadi pemenang dan akan menjadi perwakilan dikirim ke Kyoto.

Anggun si sutradara dan Tariq si pimpinan produksi kemudian mengundang semua anggota dan kru untuk merayakan pesta kemenangan di rumah Rama yang merupakan penulis naskah kelompok tersebut. Sur yang baru bergabung di kelompok itu pun turut diajak. Sur kemudian mengajak Amin, sahabatnya yang bekerja sebagai tukang fotokopi di kampusnya.

Pada orang tuanya, Sur berjanji akan pulang cepat dan tidak mabuk-mabukan karena keesokan harinya ia harus menghadiri sidang penilaian beasiswa. Namun setelah sampai di pesta, Sur dipaksa untuk minum-minum hingga ia tak sadarkan diri. Sur baru tersadar keesokan paginya saat ia sudah berada di rumah. Sur yang menyadari dirinya kesiangan pun langsung menuju kampus.

Di ruang sidang, para dosen mengetahui jika Sur baru saja melakukan pesta dan mabuk-mabukan. Mereka menunjukan foto selfie yang Sur unggah ke media sosialnya dan menunda penyerahan beasiswa Sur. Sur yang merasa tidak ingat pernah mengambil foto selfie tersebut merasa dirinya dijebak. Ia mulai melakukan penyelidikan sendiri terhadap orang-orang di kelompok teater.

Sur mulai menyimpan semua unggahan yang dibuat anak-anak teater malam itu. Di tempat fotokopi Amin, Sur lalu mencoba meretas handphone para anggota teater yang datang dan mengambil file serta data foto di handphone mereka. Sur juga mencoba meminta bantuan Anggun untuk melacak supir taksi online yang disebut mengantarnya ke rumah malam itu.

Sur menemukan beberapa kejanggalan dari semua itu. Kaos yang dipakainya malam itu rupanya terbalik, ada jeda waktu yang lama di perjalanan bersama taksi online-nya, serta bukti-bukti lain yang membuat Sur berasumsi bahwa ia telah dijebak dan dibius. Dugaan itu mengarah pada Tariq, senior yang menjadi pimpinan produksi Teater Mata Hari.

Anggun dan Rama kemudian mengumpulkan semua anggota teater untuk melihat rekaman CCTV di rumah Rama. Namun rekaman itu membuktikan bahwa Sur tidak dibius dan Sur sendiri yang mengunggah foto selfie-nya ke media sosial. Meski begitu, Sur tetap yakin bahwa dirinya telah mengalami pelecehan seksual hingga terungkap bahwa Rama adalah pelakunya.

Sur mengetahui jika Rama telah memotret badannya yang telanjang secara diam-diam dan menggunakannya sebagai instalasi untuk pertunjukan Teater Mata Hari. Sur juga menemukan fakta bahwa Rama juga melakukan hal tersebut pada mahasiswa lain. Salah satunya adalah Farah, senior yang mulanya tampak jahat namun akhirnya membantu Sur mengungkap kasus tersebut.

Setelah Farah, Tariq pun ikut bergabung karena ia juga menjadi korban pelecehan Rama. Mereka bertiga menyusun rencana untuk mengambil bukti dari supir taksi online yang sebenarnya adalah kenalan Rama. Namun saat mereka nyaris mendapatkan bukti-buktinya, Rama dan para anak buahnya datang dan menghancurkan bukti tersebut.

Setelah bukti tersebut hancur, Sur dan teman-temannya hanya memiliki sedikit bukti dan cerita yang tampak tak terlalu kuat. Namun mereka memilih untuk tetap mempublikasikan hal tersebut. Mereka memperbanyak bukti dan cerita yang mereka miliki untuk disebar di kampusnya.

Setelah aksi mereka tersebut, para korban pelecehan Rama lain pun ikut bergabung dan menuliskan cerita mereka. Kini, seluruh kampus pun mengetahui perbuatan yang Rama lakukan. Anggun si sutradara pun marah besar dan memukul Rama.

Kritik Sosial Tentang Kekerasan Seksual dalam Alur Ceritanya

Kritik Sosial Tentang Kekerasan Seksual dalam Alur Ceritanya_

Film Penyalin Cahaya mengangkat tema yang cukup menarik, yaitu tentang isu kekerasan seksual yang terjadi di sebuah kampus. Isu sosial mengenai kasus kekerasan seksual yang banyak terjadi di dunia nyata ini dikemas dengan cerita yang cukup menarik dan alur cerita yang terasa rapi. Pemilihan genre misteri dan banyak teka-teki di sepanjang film pun membuat tema ini semakin menarik.

Melalui kisah yang ditampilkan, kita pun akan ikut bersimpati pada tokoh Suryani yang menjadi korban kekerasan seksual dan memperjuangkan keadilan untuk dirinya. Hal ini terasa begitu relate dengan banyak kasus kekerasan seksual yang terjadi di dunia nyata. Ada banyak kritik sosial mengenai isu kekerasan seksual yang diselipkan pada alur cerita film ini.

Misalnya saja mengenai bagaimana korban seperti Suryani menjadi pihak yang rentan dan sulit mendapat keadilan bahkan justru menjadi pihak yang disalahkan. Sementara pelaku masih bisa bebas tanpa peduli dengan perasaan korban. Begitu pula kritik yang diselipkan saat adegan dimana pihak kampus memilih untuk menutupi kasus tersebut daripada berpihak pada korban.

Selain poin-poin tadi, masih banyak pesan-pesan moral dan kritik sosial yang disampaikan dalam film ini, baik secara tersurat maupun secara tersirat melalui beberapa adegan metafora yang ditampilkan. Semua poin-poin tersebut tersusun dalam alur cerita yang dikemas rapi dan membuatmu selalu penasaran mengenai apa yang akan terjadi di scene berikutnya.

Sinematografi yang Konsisten dengan Warna Dominannya

Sinematografi yang Konsisten dengan Warna Dominannya_

Sinematografi dari film Penyalin Cahaya ini juga tampak sangat dipikirkan dengan matang. Hal yang paling menarik perhatian adalah pemilihan tone warna yang konsisten dari awal hingga akhir film. Sepanjang durasi film selama 130 menit ini, kita akan banyak melihat nuansa warna hijau yang mendominasi visual film ini.

Bukan tanpa alasan, pemilihan warna hijau yang menjadi warna dominan pada visual film ini tampaknya dimaksudkan pada warna cahaya mesin fotokopi yang juga menjadi poin penting dalam film ini. Nuansa hijau ini kemudian diaplikasikan ke banyak hal, mulai dari tata cahaya, kostum para pemain, hingga desain posternya.

Totalitas Akting Para Pemainnya

Totalitas Akting Para Pemainnya_

Selain alur cerita, penyutradaraan, dan sinematografinya, hal lain yang patut diapresiasi dari film Penyalin Cahaya adalah totalitas akting para pemainnya. Meskipun banyak didominasi oleh para bintang-bintang muda, namun mereka mampu memerankan masing-masing karakter mereka dengan baik. Baik karakter utama hingga karakter figuran, semua menunjukan totalitas akting yang bagus.

Akting yang ditunjukan pun terasa sangat natural, seperti adegan Amin tukang fotokopi yang tampak sangat natural dalam mengoperasikan mesin fotokopi hingga adegan-adegan detail seperti cara memegang rokok atau pun cara mereka bersosialisasi yang membuat kita seperti melihat realita kehidupan nyata.

Totalitas akting para pemeran ini juga membuat kita bisa ikut merasakan emosi di setiap adegan, mulai dari marah, sedih, dan haru. Beberapa scene dalam film ini pun akan menguras emosimu. Salah satu yang terbaik adalah scene saat Suryani dan sang ibu berboncengan motor dan menangis sesaat.

Itulah review dan sinopsis dari film Penyalin Cahaya, film yang mengangkat isu mengenai kekerasan seksual. Dengan kualitas film dari berbagai aspek tadi, film ini pun banyak mendapat prestasi di ajang nasional hingga internasional, di antaranya adalah 12 piala citra di Festival Film Indonesia 2021.

Sudah menonton filmnya? Bagaimana tanggapanmu dengan film Penyalin Cahaya ini? Ceritakan di kolom komentar ya! Oh iya, selain Penyalin Cahaya, ada satu film lagi yang menorehkan berbagai prestasi di kancah nasional maupun internasional, yaitu Yuni. Penasaran? Bisa baca Sinopsis dan Review Yuni (2021) ini.

Penyalin Cahaya
Rating: 
4.5/5
cross linkedin facebook pinterest youtube rss twitter instagram facebook-blank rss-blank linkedin-blank pinterest youtube twitter instagram