Sinopsis dan Review Gang (2020), Pertarungan Antara Siswa

Ditulis oleh Desi Puji Lestari
Gang
2.9
/5

Ji Hoon bermasalah di sekolah lamanya dan dipindahkan ke sekolah bernama SMA Daehoon. Sang kakak keberatan karena sekolah tersebut punya kesan yang sangat buruk. Ia berisi murid-murid bermasalah yang sebagian besar adalah mantan kriminal. Hari pertama di sekolah tersebut Ji Hoon sudah sangat yakin untuk berkuasa di sana. Namun, kenyataan tak semulus impiannya.

Sekolah tersebut sengaja mengadakan pertarungan untuk mengakomodasi keinginan para siswa untuk saling hajar satu sama lain. Agar dapat disegani dan menjadi jagoan di antara yang lain, Ji Hoon harus mengikuti pertarungan tersebut dan bertarung melawan jagoan-jagoan lama. Mampukah dia melakukannya? Sinopsis dan ulasan film Gang (2020) di bawah ini sedikit banyak akan mengulasnya untukmu!

Sinopsis

Sinopsis

Tiga bulan lalu, Ji Hoon terlibat kekerasan hingga sekolah memutuskan memindahkannya ke SMA Daehoon. Sekolah tersebut terkenal sebagai sarangnya remaja-remaja bermasalah yang tidak asing dengan perkelahian. SMA Daehoon ibarat rutan bagi para pelajar, karena sebagian besar dari mereka pernah terlibat setidaknya dalam satu kasus kriminal. Departemen Pendidikan juga menyerah menanganinya.

Ji Hoon terlihat tidak bermasalah dengan kepindahannya ke sekolah tersebut karena dia ingin jadi nomor satu di sana. Di Daehoon dia masuk di kelas 2.7. Gayanya di hari pertama sudah sangat berlagak dan menyebalkan. Saat dia pindah, sekolah sedang dalam status gencatan senjata, kalau tidak, mungkin dia sudah habis oleh siswa lama.

Ji Hoon dapat teman baru bernama Yongsik. Yongsik mengenalkannya pada suasana di lingkungan sekolah. Ji Hoon kaget karena seorang wali kelas di sana bahkan bisa ikutan bertaruh saat ada pertarungan antar siswa. Pertarungan tersebut merupakan agenda resmi dari Fight Club SMA Daehoon. Pemenang dari pertarungan itu akan menjadi jagoan para siswa di sana.

Ji Hoon menganggapnya lelucon tapi menurut Yongsik, agenda tersebut punya sejarah panjang, setidaknya dari sepuluh tahun lalu. Menurutnya ketika itu Daehoon dalam keadaan kacau total tapi seseorang menyatukan para siswa hanya dalam waktu enam bulan. Orang itu dijuluki si Tinju Besi.

Menurut si Tinju Besi, neraka sekalipun membutuhkan aturan atau darah akan terus tumpah. Fight Club pun berdiri di atas filosofi itu. Klub tersebut untuk mengakomodasi para siswa yang memang hobi bertarung. Guru-guru terbantu, siswa juga merasa senang karena mendapat wadah yang tepat.

Ketika klub pertarungan sedang aktif, para siswa tidak diizinkan terlibat dalam perkelahian lain, masa itulah yang disebut gencatan senjata. Masih menurut cerita Yongsik, pemenang dari klub pertarungan terakhir, Jung Daeho yang dijuluki Sang Macan sedang mengambil cuti.

Dia adalah manusia ganas yang mengangkat seni berkelahi. Liga MMA bahkan tertarik dan terus memantaunya. Sayang dia sedang koma karena kecelakaan sepeda saat pulang larut malam. Tahta tertinggi klub pertarungan pun kosong sehingga banyak orang mengincarnya.

Jika Ji Hoon juga tertarik dengan posisi tersebut, setidaknya ingat tiga nama saingan terberatnya, yaitu Park Gitae, seorang kapten Judo, mantan atlet nasional yang dikeluarkan sebab terlibat insiden dengan sebuah geng di Chungcheongbuk-do. Dia dijuluki Pematah Punggung. Saingan kedua yang harus diperhatikan adalah seseorang yang disebut Raja Orang Gila.

Nama asli serta umur tidak diketahui. Dia sangat berbakat tapi jadi gila karena kehilangan keluarga dalam sebuah kecelakaan. Ketika sudah di atas ring, dia akan seperti anjing gila. Tak salah dia dijuluki Hot Dog. Pesaingnya yang ketiga adalah seorang bangsawan dari Seoul bernama Kwon Chang Sik. Dia sekaligus menjadi pesaing terberat karena diunggulkan oleh 56% guru di sekolah.

Kwon Chang Sik merupakan saingan sepadan si Sang Macan yang bisa menghancurkan siapa pun. Kelebihan lainnya adalah dia pemuda yang tampan. Mendengar penjelasan Yongsik, Ji Hoon tidak tampak gentar sedikit pun. Baginya tiga orang itu seperti hal sepele yang tidak akan menyulitkannya untuk merebut tahta. Dengan mengalahkan satu orang terkuat dari klub pertarungan, dia akan meraih mimpinya: menjadi nomor satu di Daehoon.

Lawan yang pertama Ji Hoon temui adalah Kwon Chang Sik. Dengan mulut besarnya Ji Hoon seolah tidak memedulikan jika sekolah sedang berada dalam status gencatan senjata. Dia ingin bertarung satu lawan satu. Chang Sik sendiri cukup tenang sambil terus mendengarkan sesuatu melalui headset yang terpasang di telinganya. Si bangsawan dari Seoul itu mengingatkan Ji Hoon untuk tidak melanggar aturan karena akan berantakan.

Sejurus kemudian lima orang siswa datang menyerang dan berhasil menumbangkannya. Mereka memotret celana dalam Ji Hoon yang bergambar Hello Kitty. Kwon Chang Sik sendiri memerhatikan dari jauh dan tetap tenang. Sampai rumah Ji Hoon tidak napsu makan. Dia merasa seperti pecundang karena aturan pertarungan kedua adalah sekali pecundang, selalu jadi pecundang.

Esoknya Yongsik turut menertawakan celana Hello Kitty yang dipakai Ji Hoon. Ji Hoon sendiri sudah sangat menggebu dan bertekad mengalahkan mereka. Yongsik memintanya membuktikan itu dengan memenangkan lima pertarungan berturut-turut dalam babak penyisihan. Setelah melampaui itu Ji Hoon baru bisa masuk ke babak 16 besar.

1 2»
cross linkedin facebook pinterest youtube rss twitter instagram facebook-blank rss-blank linkedin-blank pinterest youtube twitter instagram