Bacaterus / Film Musikal / 10 Film Seru Bertemakan DJ yang Mesti Kalian Tonton

10 Film Seru Bertemakan DJ yang Mesti Kalian Tonton

Ditulis oleh - Diperbaharui 30 Juli 2020

Share on facebook
Share on twitter
Share on pinterest
Share on linkedin
Share on whatsapp
Share on facebook
Share on twitter
Share on pinterest
Share on linkedin
Share on whatsapp

Film layar lebar yang mengangkat tema musik tentunya telah banyak diproduksi oleh para produser perfilman. Tidak hanya dibungkus dengan konsep dokumenter saja, beberapa diantaranya dibuat dengan cerita yang lebih menarik seperti mengusung cerita drama dan komedi.

Diantara semua film musik yang pernah ada, film-film bertemakan DJ (Disk Jockey) menjadi salah satu tayangan yang menghibur untuk ditonton. Bagi orang-orang yang menyukai electronic dance music (EDM), menonton film tentang DJ tentunya menjadi medium yang sangat inspiratif.

Dalam pembahasan kali ini Bacaterus akan memberikan 10 rekomendasi film-film bertemakan DJ yang mesti kalian tonton. Film-film yang disajikan nantinya menawarkan berbagai macam genre yang dibalut dengan tema DJ itu sendiri. Nah, kira-kira apa saja daftar pilihannya, langsung saja simak ulasannya di bawah ini.

1. We Are Your Friends (2015)

We Are Your Friends

* sumber: www.rollingstone.com

We Are Your Friends adalah sebuah film drama dari seorang sutradara debutan bernama Max Joseph. Naskah filmnya ditulis oleh Joseph dan Meaghan Oppenheimer. Film ini dibintangi Zac Efron, Emily Ratajkowski dan Wes Bentley.

Film berdurasi 90 menit ini dirilis oleh Warnes Bros dan diproduksi oleh StudioCanal untuk di distribusikan ke Prancis, Jerman, Inggris, Australia, Selandia Baru dan Belanda. Setelah dirilis, film ini mendapat banyak ulasan yang beragam dan meraup pendapatan sebanyak 11 juta dollar.

Diceritakan bahwa Cole Carter adalah seorang DJ berusia 23 tahun yang tengah merintis karir di industri EDM dan bermimpi menjadi seorang produser rekaman. Saat tampil di sebuah klub malam, ia bertemu dengan seorang DJ kreatif bernama James Reed. Kagum akan potensi dari Cole, James kemudian mulai mendidiknya agar menjadi DJ Pro yang hebat.

2. Berlin Calling (2008)

Berlin Calling

* sumber: www.imdb.com

Tekno DJ dan produser musik bernama Ickarus sedang berkeliling di klub-klub malam di seluruh dunia sembari menyelesaikan album studio barunya yang akan segera rilis. Agar proses pembuatan albumnya berjalan dengan cepat, ia pun mulai mengonsumsi semua jenis narkoba.

Ia kemudian kehilangan kesadaran diri dan menemukan dirinya telanjang di sebuah hotel di Kota Berlin. Akibat kejadian tersebut, ia dibawa ke rumah sakit jiwa karena terlihat seperti orang gila. Ickarus mulai sadar dan mengkhawatirkan proses album barunya serta  pertunjukan konsernya terancam gagal.

Dokter Paul yang menangani Ickarus memberitahunya untuk beristirahat dari dunia musik dan berfokus agar kesehatannya kembali pulih. Meskipun Ickarus setuju dengan saran dokter tersebut, ia terus mengerjakan albumnya dengan membawa laptop dan peralatan rekamannya dibawa ke rumah sakit.

3. Its All Gone Pete Tong (2004)

Its All Gone Pete Tong

* sumber: www.imdb.com

Its All Gone Pete Tong adalah sebuah film bergenre mockumentary atau parodi dokumenter bergaya komedi. Film ini sendiri bercerita tentang seorang DJ dan produser musik asal Inggris bernama Frankie Wilde yang tinggal di Ibiza. Setelah bertahun-tahun bermain DJ di klub malam, ia mulai kehilangan pendengarannya.

Tak hanya itu saja, ia pun kehilangan semua yang penting di hidupnya mulai dari pekerjaan, ketenaran, istri dan reputasinya. Dokter yang merawatnya lalu mengatakan bahwa pendengaran Frankie yang tersisa hanya tinggal 20% lagi. Ia kemudian berusaha untuk berhenti menggunakan narkoba lalu menemukan organisasi tuli dan bertemu Penelope yang melatihnya dalam membaca bibir.

Film ini memenangkan dua penghargaan dalam di US Comedy Arts Festival  untuk kategori Best Feature dan Best Actor yang diperankan oleh Paul Kaye ( Frankie Wilde). Selain itu, Its All Gone Pete Tong menyapu penghargaan dalam Gen Art Film Festival awards dari  Grand Jury dan penonton.

4. Scratch (2001)

Scratch

* sumber: www.dvd-covers.org

Scratch adalah film dokumenter yang disutradarai dan diedit oleh Doug Pray. Film ini mengeksplorasi dunia DJ hip-hop dan menceritakan tentang penemuan teknik DJ yang dikenal dengan sebutan scratching dan beat juggling. Sepanjang film dokumenter ini, banyak seniman menjelaskan bagaimana mereka diperkenalkan ke hip-hop sambil memberikan cerita tentang pengalaman pribadi mereka

Dokumenter ini memiliki banyak konten yang inspiratif dan dapat menambah wawasan tentang dunia DJ. Salah satu konten diisi oleh Afrika Bambaataa, seorang rapper, DJ dan produser musik yang menjelaskan perbedaan antara rap dan hi-hop. Dia menjelaskan bahwa grafiti, breakdance, DJ, MC, dan cara berpakaian serta berbicara termasuk ke dalam elemen hip-hop.

Dalam film ini juga turut dihadiri artis-artis seperti DJ Jazzy Jay , Grand Mixer DXT , KG Mahakuasa , Kevie Kev, Dot A Rock, dan Steinski. Mereka semuanya menjelaskan awal sejarah hip-hop dan evolusinya sejak tahun 1970an menurut pandangannya masing-masing.

5. High Fidelity (2000)

High Fidelity

* sumber: www.hollywoodreporter.com

Rob Gordon merupakan pemain DJ yang sekarang mempunyai toko kaset bekas bernama Championship Vinyl. Ia mempekerjakan kedua sahabatnya, Barry dan Dick untuk membantu mengelola toko kaset tersebut. Di lain sisi, Rob adalah seorang pria berusia 30 tahun yang tidak beruntung dalam hubungan percintaan. Ia kemudian mencoba mendekati lagi mantan pacarnya bernama Laura dengan segala cara.

Film ini didasarkan pada novel Inggris terbitan tahun 1995 dengan judul yang sama karya Nick Hornby, namun latar tempatnya pindah dari London ke Chicago dan nama tokoh utamanya pun berubah. High Fidelity adalah film drama komedi romantis yang disutradarai oleh Stephen Frears dan dibintangi oleh John Cusack, Iben Hjejle, Jack Black, Todd Louiso, dan Lisa Bonet.

Baca juga: Fakta Alan Walker, DJ Hits Idola Muda-Mudi Masa Kini

6. Groove (2000)

Groove

* sumber: www.qwipster.net

Film ini berusaha untuk menggambarkan hingar bingar pesta dansa di sebuah klub malam yang ada di kota San Francisco.  John Digweed yang merupakan seorang DJ tersohor tampil sebagai cameo dalam film besutan sutradara Greg Harrison ini. Ia bersama produser musik Nick Muir berkontribusi dengan membuat soundtrack di bawah naungan label mereka bernama Bedrock.

Groove terbagi ke dalam berbagai macam segmen yang menampilkan kehidupan DJ asli seperti Forest Green, WishFM, dan Polywog. Ceritanya sendiri berfokus pada kisah David Turner yang berubah menjadi penggila dunia malam ketika saudaranya yang bernama Colin, menyeretnya ke sebuah klub.

Pada situs aggregator Rotten Tomatoes, film ini memiliki peringkat 57% berdasarkan 51 ulasan dengan nilai 6,1/10. Sedangkan untuk Metacritic, Groove mendapatkan skor 54/100 dengan ulasan yang menunjukkan nilai rata-rata.

7. What We Started (2017)

What We Started

* sumber: filmdaily.co

Untuk kalian yang menyukai musik-musik electronic dance music (EDM), jangan pernah melewatkan film dokumenter yang satu ini. What We Started akan bercerita tentang perkembangan musik EDM dengan berfokus pada karir DJ Carl Cox dan Martin Garrix.

Selain mereka berdua, film ini juga menampilkan berbagai macam musisi yang mengusung genre musik tersebut seperti, Erick Morillo, Moby, David Guetta, Steve Angello, Afrojack, Tiesto, Usher dan Ed Sheeran. Semuanya tampil dengan memberikan pandangannya terhadap meluasnya EDM dalam budaya pop.

What We Started ditayangkan secara perdana pada tanggal 15 Juni 2017 di acara Los Angeles Film Festival. Dalam situs agregator Rotten Tomatoes, film yang satu ini cukup mendapatkan peringkat yang baik dengan memiliki nilai persetujuan 85%.

8. The Boat That Rocked (2009)

The Boat That Rocked

* sumber: www.kelownanow.com

Berlatar tahun 1966, film ini menceritakan tentang stasiun radio bernama Radio Rock bersama kru elektronik DJ-nya yang menyiarkan musik rock dan pop ke seluruh Inggris dari sebuah kapal bajak laut. Sementara itu, Pemerintah Inggris yang kesal akan siaran mereka berusaha untuk mematikan radio tersebut.

Film ini dibintangi oleh Philip Seymour Hoffman, Bill Nighy, Rhys Ifans, Nick Frost dan Kenneth Branagh. The Boat That Rocked merupakan sebuah film komedi keluaran Inggris yang ditulis dan disutradarai oleh Richard Curtis.

Dalam film ini menampilkan berbagai macam soundtrack dari band serta musisi terkenal pada zaman tersebut seperti The Kinks, The Rolling Stones, The Turtles, Jimi Hendrix, Duffy, Procol Harum, Box Tops, The Beach Boys, Dusty Springfield, The Seekers dan The Who.

9. Eden (2014)

Eden

* sumber: www.impawards.com

Eden adalah film drama Prancis yang disutradarai oleh Mia Hansen-Love dan ditulis bersama dengan Sven Hansen-Love serta dibintangi oleh Félix de Givry dan Pauline Etienne. Film ini ditayangkan perdana di bagian Presentasi Khusus di Toronto International Film Festival 2014 dan diputar pada acara Festival Film New York edisi ke-52  dan BFI London Film Festival.

Film Eden ini menceritakan tentang perjalanan duo elektronik DJ, Thomas Bangalter dan Guy-Manuel de Hommem-Christo. Keduanya kemudian akan membentuk sebuah grup musik yang sangat terkenal hingga sekarang yakni Daft Punk. Tiga lagu asli dari Daft Punk pun digunakan sebagai soundtrack dalam film ini.

Pembuatan Eden dimulai di bulan November 2013 dan selesai pada tanggal 31 Januari 2014. Situs metacritic memberikan ulasan film ini dengan nilai 81/100 yang berdasarkan dari 20 tinjauan para kritikus.

10. I’ll Sleep When I’m Dead (2016)

I'll Sleep When I'm Dead

* sumber: www.imdb.com

Film dokumenter ini menunjukkan kehidupan Steve Aoki sebagai DJ, produser, dan seorang pria yang memiliki darah Jepang. Di dalam film ini juga akan diperlihatkan hubungan pribadi Aoki dengan ayahnya serta orang-orang yang dekat dengan dirinya. Selain itu, terdapat sesi wawancara dengan anggota keluarga, serta DJ dan sesama musisi seperti Diplo, Tiesto, dan will.i.am

Produksi film dokumenter ini dimulai pada tahun 2014 saat album Neon Future dari Aoki akan dirilis. I’ll Sleep When I’m Dead memulai debut penayangannya di acara Festival Film Tribeca serta dirilis di Netflix pada 19 Agustus 2016. Dokumenter yang satu ini kemudian menerima nominasi Grammy Award untuk kategori Best Music Film di tahun 2016.

Itulah 10 film bertemakan DJ yang pastinya menghibur untuk kalian tonton. Sebagai penyuka musik dansa ala EDM, tentunya kalian tidak boleh melewatkan film-film tersebut. Dengan menghadirkan beragam cerita, semoga daftar rekomendasi di atas dapat memberikan perspektif lain kepada kalian tentang musik DJ serta perkembangannya.

Topik Terkait:

Artikel Terkait

Baca Juga

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *