Bacaterus / Handycraft / Cara Membuat Lampion Terbang dari Kertas Minyak

Cara Membuat Lampion Terbang dari Kertas Minyak

Ditulis oleh - Diperbaharui 29 Mei 2020

Share on facebook
Share on twitter
Share on pinterest
Share on linkedin
Share on whatsapp
Share on facebook
Share on twitter
Share on pinterest
Share on linkedin
Share on whatsapp

Sebagai masyarakat Indonesia, Anda tentu pernah mendengar tentang festival lampion terbang di Borobudur, bukan? Festival yang diselenggarakan di Candi Borobudur, Jawa Tengah, itu berhasil menarik perhatian wisatawan lokal dan mancanegara.

Festival lampion terbang tersebut digelar untuk merayakan hari raya umat Buddha, Waisak. Berbagai wisatawan non-Buddha pun diperkenankan untuk turut serta menerbangkan lampion dan berbaur bersama jutaan umat Buddha yang beribadah di sana.

Namun kini Anda tidak perlu jauh-jauh ke Borobudur karena pada kesempatan kali ini, Bacaterus akan membagikan cara membuat lampion terbang mini yang sederhana. Sebelumnya kita akan mengenal tentang sejarah lampion terbang terlebih dahulu, ya!

Sejarah Lampion Terbang

Lampion terbang sudah ada sejak zaman perang di negeri tirai bambu. Di suatu daerah di China bernama Khungmin, lampion terbang diciptakan pada saat perang Samkok (Three Kingdom). Ketiga kerajaan bernama Wei, Shu, dan Wu berada di China pada tahun 222-265.

Seorang perdana menteri Shu bernama Chu Ko Kungming merupakan penemu lampion terbang. Desain dari lampion terbang ini serupa dengan topi yang biasa digunakan oleh perdana menteri Chu Ko Kungming. Oleh karena itu, lampion terbang juga dikenal sebagai Kong Ming Lantern.

cara membuat lampion dari kertas minyak

Awalnya, Perdana Menteri Kungming menggunakan lampion terbang untuk tujuan transmisi rahasia militer pada masa perang. Pada suatu saat, Kungming menjadi tawanan musuh dan terisolasi dalam suatu tempat tanpa bisa kemana-mana.

Kungmin menerbangkan lampion terbang untuk memberi informasi kepada prajuritnya yang ada di luar kota untuk segera membebaskan dirinya dari tawanan musuh. Nah, sejak saat itu lampion terbang digunakan sebagai alat komunikasi antar mata-mata yang tersebar di wilayah musuh.

Sementara itu, pada masa Dinasti Ching, masyarakat disana membawa lampion terbang dari sebuah provinsi di daratan China, Fukien, menuju ke dua kota yang ada di Taipei, yakni Pingshi dan Shifenliao.

Masyarakat Shifenliao menggunakan lampion terbang untuk mengirim sinyal. Pasalnya, penduduk Sifenliao bersembunyi di pegunungan untuk menghindari serangan perampok yang mengambil paksa hasil panen mereka. Akhirnya, tiba saatnya bagi masyarakat untuk melawan perampok tersebut.

Pada akhirnya, masyarakat Shifenliao pun menang dan berhasil menyingkirkan para perampok. Setelah mereka meraih kemenangan, mereka menerbangkan lampion di atas langit. Tujuannya adalah memberi sinyal kepada keluarga dan masyarakat lain untuk kembali ke Shifenliao.

Cara Membuat Lampion dari Kertas Minyak

Setelah mengenal sejarah singkat mengenai lampion terbang, kini saatnya Bacaterus berbagi cara membuat lampion terbang mini dari kertas minyak. Berikut adalah alat dan bahan yang diperlukan sebelum membuatnya:

  • Pisau
  • Gunting
  • Tang
  • Kertas sejenis kertas minyak; kertas dengan tekstur ringan, kuat dan tidak mudah terbakar lebih baik
  • Etanol
  • Kapas 10 gram
  • Kawat tembaga
  • Lem
  • Potongan bambu

Apabila semua alat dan bahan yang dibutuhkan sudah tersedia, ikuti langkah-langkah membuat lampion terbang berikut ini:

  1. Kikis bambu menggunakan pisau hingga berbentuk strip (Seperti lidi) dengan lebar 1 cm dan tebal 0,1 cm. Tekuk strip bambu hingga berbentuk lingkaran dan rekatkan dengan lem. Bambu merupakan bahan yang ideal untuk membuat lampion, karena bambu sangat mudah ditekuk.
  2. Ikat kawat tembaga di strip bambu yang membentuk lingkaran, ikan dengan bentuk salib.
  3. Potong kertas menjadi bentuk yang sesuai dengan lampion terbang pada umumnya, yakni berbentuk kolom. Rekatkan kertas pada area yang sama dengan lingkaran bambu.
  4. Potong strip bambu sepanjang 10 cm, kemudian tekuk strip tersebut. Rendam kapas dalam etanol dan ikatkan pada strip bambu yang dipotong tersebut. Gantungkan di titik persimpangan kawat tembaga.

cara membuat lampion terbang

Setelah lampionnya selesai dibuat, sulut kapas yang digantiung di titik persimpangan kawat tembaga dengan api. Jika sudah mulai terasa hangat dan ada dorongan ke atas, maka lampion terbang siap untuk dilepaskan ke langit.

Terbangkanlah lampion tersebut ketika langit sedang cerah dan tidak ada angin. Angin yang berhembus kencang dapat membakar lampion tersebut. Selain itu, lampion tersebut juga bisa terbang ke arah yang salah dan membakar objek lain.

Pilih juga tempat yang lapang dan tidak ada pepohonan atau kabel listrik yang dapat menghalangi lampion tersebut ketika diterbangkan. Agar lebih aman, Anda bisa mengikatnya dengan benang agar Anda bisa menariknya kembali jika lampion terbang ke arah yang salah.

Fungsi Lampion Terbang

Setelah mengetahui cara membuat lampion terbang, rasanya kurang afdol jika kita tidak membahas fungsi dari lampion terbang itu sendiri. Nah, berikut adalah beberapa fungsi lampion terbang yang banyak digunakan di masa kini:

  • Untuk memanjatkan doa pada Yang Maha Kuasa

Ini adalah alasan mengapa lampion terbang digunakan untuk merakayan Hari Waisak. Anda bisa memanjatkan doa kepada Tuhan ketika lampion ini diterbangkan. Opsi lainnya, Anda bisa menulis doa atau permohonan di kertas lampion, lalu terbangkan lampion itu ke langit-langit.

  • Merayakan berbagai acara spesial

cara membuat lampion terbang mini

Lampion dapat digunakan untuk merayakan pernikahan, ulang tahun, atau pesta wisuda. Dewasa ini, berbagai macam acara spesial selalu diakhiri dengan acara menerbangkan lampion secara bersama-sama. Penerbangan lampion ini lebih ditujukan untuk mengucap rasa syukur dan memeriahkan acara itu sendiri.

  • Merayakan hari raya dan acara kebudayaan

Hari raya tahun baru atau berbagai acara kebudayaan lain sudah mulai menggunakan lampion. Tentunya, maksud dari menerbangkan lampion adalah untuk memeriahkan acara sekaligus melihat keindahan lampion warna-warni yang terbang menyinari langit malam yang gelap.

Di negara asalnya sendiri, tradisi menerbangkan lampion masih berlangsung sejak ratusan tahun yang lalu. Di Taiwan, terdapat suatu tradisi bernama “Lampion Langit di Taiwan Utara”. Nah, saat ini lampion terbang sudah menjadi icon yang cukup mendunia. Berbagai negara di Asia, seperti Thailand, Singapura, Vietnam dan Indonesia juga kerap kali menggunakan lampion terbang pada berbagai acara maupun festival.

Sekedar informasi, di beberapa toko maupun online shop sudah banyak yang menjual lampion terbang dengan aneka bentuk, motif, dan warna. Akan tetapi, membuat lampion terbang sendiri tentu lebih hemat dan menyenangkan. Jika ingin lebih simpel, Anda bisa membuat lampion dari botol bekas seperti yang pernah kami ulas di artikel ini.

Cara membuat lampion terbang dari Bacaterus ini bisa Anda jadikan ide yang menarik untuk memberi kejutan kepada orang-orang spesial, lho! Buat lampion terbang sendiri dan terbangkan di hari spesial dengan orang-orang terkasih.

Topik Terkait:

Artikel Terkait

Baca Juga

5 Responses

  1. Kertas minyak yg biasa buat bungkus nasi apa?

    1. Bukan kertas nasi ya. Anda bisa cari di google ya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *